Skip to content

JIKA NABI MUHAMMAD WAFAT ATAU DIBUNUH

24 Juli 2015

 

 

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَنْ يَنْقَلِبْ عَلَى عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَضُرَّ اللَّهَ شَيْئًا وَسَيَجْزِي اللَّهُ الشَّاكِرِينَ (144) وَمَا كَانَ لِنَفْسٍ أَنْ تَمُوتَ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ كِتَابًا مُؤَجَّلًا وَمَنْ يُرِدْ ثَوَابَ الدُّنْيَا

نُؤْتِهِ مِنْهَا وَمَنْ يُرِدْ ثَوَابَ الْآخِرَةِ نُؤْتِهِ مِنْهَا وَسَنَجْزِي الشَّاكِرِينَ (145)

(144) Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul. Sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa yang berbalik ke belakang maka dia tidak dapat mendatangkan ke-mudharat-an kepada Allah sedikit pun. Dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur. (145) Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati kecuali dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya. Barang siapa yang menghendaki pahala dunia, niscaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu. Dan barang siapa yang menghendaki pahala akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat itu. Dan kami berikan balasan kepada orang yang bersyukur. (QS Ali ‘Imran: 144-145)

 

Tafsir Ringkas

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul. Sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul.” Beliau bukanlah rasul yang berbeda dengan para rasul yang lain. Beliau termasuk para rasul yang memiliki tugas untuk menyampaikan risalah (ajaran) dari Rabb mereka dan melaksanakan perintah-perintah-Nya.

Untuk menjalankan perintah-perintah Allah, tidak disyaratkan bagi para rasul harus hidup kekal. Dan yang wajib dilakukan oleh seluruh umat adalah menyembah Rabb mereka pada setiap waktu dan keadaan. Oleh karena itu, Allah subhanahu wa ta’ala mengatakan, “Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang?” dengan meninggalkan keimanan dan jihad dan yang lainnya yang telah datang perintahnya kepada kalian.

“Barang siapa yang berbalik ke belakang maka dia tidak dapat mendatangkan ke-mudharat-an kepada Allah sedikit pun.” Sesungguhnya orang tersebut justru mendatangkan ke-mudharat-an untuk dirinya sendiri. Adapun Allah, Allah Maha Kaya tidak membutuhkan orang tersebut. Allah tetap akan menegakkan agama-Nya dan memuliakan hamba-hamba-Nya yang beriman.

Setelah Allah menghina orang yang berbalik ke belakang (murtad), Allah memuji orang-orang yang tetap bersama Rasul-Nya dan tetap melaksanakan perintah Rabb mereka, dengan perkataan-Nya, “Dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” 

Kesyukuran tidak akan bisa terwujud kecuali dengan menegakkan peribadatan kepada Allah di setiap keadaan. Dan di dalam ayat ini terdapat petunjuk dari Allah ta’ala kepada hamba-hamba-Nya, bahwa wafatnya seorang pemimpin atau pembesar tidaklah boleh membuat ragu keimanan mereka atau meninggalkan sebagian konsekuensi keimanan tersebut.

Dan ini tidak bisa terwujud kecuali dengan mempersiapkan segala hal di dalam urusan agama dan mempersiapkan orang-orang yang memiliki kemampuan. Apabila seorang di antara mereka wafat maka orang lain akan menggantikannya. Begitu pula seluruh orang-orang yang beriman harus memiliki keinginan untuk menegakkan agama Allah, berjihad karena Allah sesuai kemampuan …

Di dalam ayat ini juga terdapat dalil bahwa Abu Bakr Ash-Shiddiq dan para sahabatnya telah membunuh orang-orang yang murtad setelah wafatnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam karena mereka adalah pembesar-pembesar yang mempraktikkan kesyukuran.

“Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati kecuali dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya.” Kemudian Allah ta’ala mengabarkan bahwa seluruh jiwa batas waktu hidupnya tergantung dengan izin dan qadar Allah. Barang siapa yang Allah tetapkan dia akan mati dengan takdirnya maka dia aka mati walaupun tanpa ada sebab. Barang siapa yang Allah menginginkannya tetap hidup, meskipun dia telah melakukan sebab-sebab yang dapat membuatnya mati, maka hal tersebut tidak dapat mematikannya sebelum sampai ajal kematiannya. Hal ini dikarenakan Allah telah menetapkan qadha’ dan qadar-Nya, dan Allah telah menulisnya sampai ajal tertentu. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ فَإِذَا جَاءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

“Dan setiap umat mempunyai batas waktu, maka apabila telah datang batas waktunya, mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak (pula bisa) memajukannya.” (QS Al-A’raf: 34)

Kemudian Allah mengabarkan bahwa Allah memberikan manusia balasannya di dunia dan akhirat sesuai dengan apa-apa yang mereka inginkan.

Allah berfirman, “Barang siapa yang menghendaki pahala dunia, niscaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu. Dan barang siapa yang menghendaki pahala akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat itu.” 

Allah ta’ala juga berfirman:

كُلًّا نُمِدُّ هَؤُلَاءِ وَهَؤُلَاءِ مِنْ عَطَاءِ رَبِّكَ وَمَا كَانَ عَطَاءُ رَبِّكَ مَحْظُورًا (20) انْظُرْ كَيْفَ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَلَلْآخِرَةُ أَكْبَرُ دَرَجَاتٍ وَأَكْبَرُ تَفْضِيلًا (21)

“Kepada masing-masing golongan, baik golongan ini maupun golongan itu, Kami beri bantuan dari kemurahan Tuhan-mu. Dan kemurahan Tuhan-mu tidak dapat dihalangi. Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian (yang lain). Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatnya dan lebih besar keutamaannya.” (QS Al-Isra’: 20-21)

“Dan kami berikan balasan kepada orang yang bersyukur.” Allah tidak menyebutkan balasan untuk mereka untuk menunjukkan banyak dan besarnya balasan untuk mereka dan juga untuk menunjukkan bahwa balasan itu tergantung kepada kadar kesyukuran, yaitu tergantung kepada sedikit, banyak dan kualitasnya.

 

Penjabaran Ayat

  Baca selengkapnya…

KELEMAHLEMBUTAN, MUSYAWARAH DAN TAWAKKAL

24 Juni 2015

Oleh: Said Yai, M.A.

 

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu, maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.” (QS Ali ‘Imraan: 159)

 

Tafsir Ringkas

(Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka), maksudnya dengan rahmat atau kasih sayang Allah kepadamu dan kepada para sahabatmu, engkau bisa berlemah lembut dan bisa menurunkan sayapmu (bersikap rendah hati). Engkau berlaku lembut  dan berakhlak yang mulia kepada mereka, sehingga mereka bisa berkumpul bersamamu dan mencintaimu serta melaksanakan perintahmu.

(Sekiranya kamu bersikap keras), yaitu berakhlak buruk, (lagi berhati kasar), yaitu berhati keras, (tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu), karena akhlak (buruk) dapat menyebabkan mereka lari dan membuat mereka benci kepada orang yang memiliki akhlak tersebut.

Akhlak yang baik termasuk penentu di dalam agama yang dapat menarik manusia menuju agama Allah dan membuat mereka tertarik kepada agama Allah. Selain itu, orang yang memilikinya juga mendapatkan pujian dan pahala khusus (dari Allah). Sebaliknya akhlak yang buruk termasuk penentu di dalam agama yang dapat membuat manusia lari dari agama Allah dan membuat manusia benci kepadanya. Selain itu, orang yang memilikinya juga mendapatkan penghinaan dan hukuman khusus. (Tentang akhlak yang seperti itu), Rasul yang ma’shum (terjaga dari kesalahan) saja dikatakan oleh Allah seperti itu, Apalagi manusia yang bukan rasul.

Bukankah termasuk kewajiban yang paling wajib dikerjakan dan kepentingan yang paling utama untuk didahulukan, seseorang mengikuti beliau di dalam akhlaknya yang mulia? Begitu pula berinteraksi dengan manusia sebagaimana beliau berinteraksi dengan manusia?

Kita mengikuti beliau dalam kelemahlembutan dan  akhlak baik beliau serta cara melunakkan hati seseorang. Hal ini dilakukan untuk melaksanakan perintah Allah dan menarik hamba-hamba Allah untuk menuju kepada agama Allah.

(Karena itu, maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka), kemudian Allah memerintahkan agar beliau memaafkan mereka atas kekurangan-kekurangan yang mereka lakukan kepada beliau dalam hal penunaian hak-hak beliau, dan agar beliau memintakan ampun untuk mereka atas kekurangan-kekurangan yang mereka lakukan dalam hal penunaian hak-hak Allah. Dengan demikian beliau mengumpulkan antara sifat pemaaf dan berbuat baik.

(Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu), yaitu dalam urusan-urusan yang membutuhkan perundingan, pandangan dan pemikiran. Sesungguhnya bermusyawarah memiliki banyak faidah dan kebaikan baik dalam hal diniah maupun duniawiah yang tidak mungkin dihitung. Di antara faidahnya, musyawarah merupakan salah satu ibadah dan bentuk mendekatkan diri kepada Allah …

(Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad,) untuk melakukan suatu urusan yang telah dimusyawarahkan jika urusan tersebut membutuhkan musyawarah, (maka bertawakkallah kepada Allah), bergantunglah kepada daya dan kekuatan Allah dan jangan tergantung kepada daya dan kekuatanmu sendiri. (Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya), yang bergantung dan kembali kepada-Nya.”

 

 

Penjabaran Ayat

Baca selengkapnya…

CATATAN AMAL ORANG YANG BERDOSA

21 Juni 2015

Oleh: Said Yai bin Imanul Huda

 

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا

“Dan diletakkanlah Kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: ‘Aduhai celakalah kami, Kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya. Dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis). Dan Tuhan-mu tidak menganiaya seorang pun.” (QS Al-Kahfi: 49)

 

TAFSIR RINGKAS

Allah taa’aalaa mengabarkan tentang hari ditampakkan amalan-amalan, “Dan diletakkanlah Kitab,” yaitu catatan kebaikan dan keburukan. Allah memberikan setiap orang catatannya masing-masing. Orang yang beriman mengambil Kitab tersebut dengan tangan kanannya, sedangkan orang kafir mengambilnya dengan tangan kiri.

“Lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah” pada waktu itu, “ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya” yaitu di dalam kitab tersebut yang berisi keburukan-keburukan mereka. “Dan mereka berkata: ‘Aduhai celakalah kami,” Mereka menyesal dan merasa sedih, sehingga mereka mengatakan, bahwa mereka dalam kecelakan dan kebinasaan.

“Kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar,” dari dosa-dosa kami “melainkan ia mencatat semuanya.”

Kemudian Allah ta’aalaa berkata di akhir penunjukan catatan-catatan tersebut, “Dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis),” baik berupa kebaikan maupun keburukan, telah ditetapkan di dalam kitab mereka dan telah diperhitungkan dan mereka telah diberikan balasan atas apa yang telah mereka lakukan.

“Dan Tuhan-mu tidak menganiaya seorang pun,” dengan menambah keburukan mereka dengan keburukan yang lain, atau kebaikan mereka dengan kebaikan yang lain. Dengan demikian, penghuni surga masuk ke dalam surga dan penghuni neraka masuk ke dalam neraka.

 

PENJABARAN AYAT

Baca selengkapnya…

BERSAMA ORANG YANG JUJUR

18 Juni 2015

Oleh: Said Yai Ardiansyah, M.A.

 

LAFAZ AYAT

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada Allah, dan hendaklah kalian bersama orang-orang yang jujur (benar)!” (QS At-Taubah: 119)

 

TAFSIR RINGKAS

Syaikh Abu Bakr Jabir Al-Jazari rahimahullah menafsirkan “Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kalian kepada Allah, dan hendaklah kalian bersama orang-orang yang jujur!” dengan “bertakwalah kalian dengan mengikuti perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Dan jadilah orang-orang yang jujur dalam niat, perkataan dan perbuatan. Dengan demikian, kalian akan bersama orang-orang yang jujur di akhirat, bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr dan ‘Umar radhiallahu ‘anhuma dan bersama seluruh nabi, orang-orang yang shiddiiq, orang-orang yang syahid dan orang-orang yang shalih.”

Syaikh As-Sa’di rahimahullah menafsirkan “Hendaklah kalian bersama orang-orang yang jujur”, dengan “Kejujuran dalam seluruh perkataan-perkataan, perbuatan-perbuatan dan keadaan-keadaan. Mereka adalah orang-orang yang perkataan, perbuatan dan keadaan mereka selalu jujur, kejujuran yang terhindar dari sifat malas dan lesu, selamat dari maksud-maksud yang jelek, mengandung keikhlasan dan niat yang shalihah . Sesungguhnya kejujuran mengantarkan kepada kebajikan/ketakwaan, sedangkan kebajikan akan mengantarkan kepada surga.”

 

PENJABARAN AYAT

Baca selengkapnya…

PENGARUH SHALAT DAN MAKSIAT TERHADAP REZEKI HAMBA

15 Juni 2015

Oleh: Said Yai Ardiansyah

 

اتْلُ مَا أُوحِيَ إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ وَأَقِمِ الصَّلَاةَ إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ (45)

“Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al-Kitab (Al-Qur’an) dan dirikanlah shalat! Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kalian kerjakan.” (QS Al-‘Ankabuut: 45)

 

TAFSIR RINGKAS

“Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al-Kitab (Al-Qur’an),” Allah subhaanahu wa ta’aala memerintahkan kepada kita untuk membaca wahyunya, yaitu Al-Qur’an. Arti dari membacanya adalah mengikuti semua yang terkandung di dalamnya, melaksanakan perintah-Nya, menjauhi larangan-Nya, berjalan di atas petunjuk-Nya, membenarkan seluruh pengabaran-Nya, merenungi makna-makna yang terkandung di dalam Al-Qur’an dan membaca lafaz-lafaznya.

Maksud dari penyebutan “bacalah” dalam ayat ini hanyalah penyebutan sebagian makna untuk mewakili makna yang lain. Dengan demikian, kita mengetahui bahwa arti perkataan “bacalah” adalah menjalankan agama seluruhnya. Sehingga perintah berikutnya, yaitu “dan dirikanlah shalat!” hanyalah penyebutan sebagian hal dari keumuman perintah untuk menjalankan seluruh agama.

Di dalam ayat ini terdapat perintah khusus untuk mengerjakan shalat, karena shalat memiliki banyak keutamaan, kemuliaan dan akibat-akibat yang sangat indah, di antaranya (disebutkan pada ayat ini) “Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar.”

Al-Fahsyaa’ (perbuatan-perbuatan keji) artinya seluruh dosa yang dianggap besar dan sangat buruk dan jiwa terpancing untuk melakukannya. Al-Munkar adalah setiap maksiat yang diingkari oleh akal dan fitrah manusia.

Mengapa shalat bisa mencegah dari perbuatan keji dan mungkar? Ini dikarenakan seorang hamba jika mengerjakannya dengan menyempurnakan rukun-rukun dan syarat-syarat shalat serta memperhatikan ke-khusyuu’-annya, maka hal tersebut dapat menerangi dan membersihkan hatinya, menambah keimanannya, semakin kuat keinginannya untuk berbuat baik dan semakin sedikit atau bahkan tidak ada keinginan untuk melakukan keburukan.

Oleh karena itu, dengan selalu mengerjakan dan menjaga shalat dengan sifat yang telah disebutkan, shalat akan mencegah seseorang untuk melakukan perbuatan yang keji dan mungkar. Dan ini termasuk tujuan dan hasil dari shalat.

Dzikir di dalam shalat mencakup dzikir  di dalam hati, lisan dan badan. Sesungguhnya Allah menciptakan manusia hanyalah untuk beribadah kepadanya. Dan ibadah yang paling afdhal yang dilakukan oleh manusia adalah shalat. Di dalam shalat terdapat ibadah dengan menggunakan seluruh tubuh, yang tidak terdapat pada ibadah selainnya. Oleh karena itu, Allah subhaanahu wa ta’aala mengatakan, “Dan Sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar”

“Dan Allah mengetahui apa yang kalian kerjakan,” baik hal-hal yang baik maupun yang buruk. Allah subhaanahu wa ta’aala akan membalas dengan balasan yang sesuai.

 

PENJABARAN AYAT

Baca selengkapnya…

KAITAN ANTARA KESYIRIKAN DAN KEBODOHAN

12 Juni 2015

Oleh: Said Yai Ardiansyah, M.A.

 

قُلْ أَفَغَيْرَ اللَّهِ تَأْمُرُونِّي أَعْبُدُ أَيُّهَا الْجَاهِلُونَ (64) وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ (65) بَلِ اللَّهَ فَاعْبُدْ وَكُنْ مِنَ الشَّاكِرِينَ (66)

(64) Katakanlah: “Apakah kalian menyuruh aku menyembah kepada selain Allah, wahai orang-orang yang jâhil (bodoh)?” (65) Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu, “Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan terhapuslah amalanmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi. (66) Oleh karena itu, hendaklah Allah saja yang kamu sembah dan hendaklah kamu termasuk orang-orang yang bersyukur.” (QS Az-Zumar: 64-66)

 

TAFSIR RINGKAS

“Katakanlah” wahai Rasul kepada orang-orang jâhil (bodoh) tersebut yang mereka mengajakmu untuk menyembah kepada selain Allah. “Apakah kalian menyuruh aku menyembah kepada selain Allah, wahai orang-orang yang jâhil (bodoh)?” Perintah ini berasal dari kebodohan kalian. Seandainya kalian memiliki ilmu bahwasanya Allah Maha Sempurna di segala sisi, memberikan seluruh kenikmatan dan Dia-lah yang berhak untuk diibadahi -tidak seperti orang yang memiliki kekurangan di setiap sisi, tidak bisa mendatangkan manfaat dan tidak bisa membahayakan-, maka tentu kalian tidak akan memerintahkanku untuk melakukan hal tersebut, karena kesyirikan dapat menghapuskan amalan-amalan dan merusak keadaan-keadaan. Oleh karena itu, Allah berfirman (yang artinya): “Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu,” yaitu seluruh nabi, “jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan terhapuslah amalanmu”… Ini mencakup seluruh amalan. Dan disebutkan di dalam risalah seluruh nabi bahwasanya kesyirikan menghapuskan seluruh amalan-amalan sebagaimana yang Allah katakan di dalam surat Al-An’âm setelah Allah menyebutkan beberapa (kisah) para nabi dan rasul, Allah berkata tentang mereka:

ذَلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِي بِهِ مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Itu adalah petunjuk Allah. Allah menunjuki siapa saja di antara hamba-hamba-Nya. Jika mereka berbuat syirik, maka akan terhapuslah dari mereka apa-apa yang telah mereka kerjakan.”

 

“Dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi,” baik agama maupun akhiratmu. Dengan melakukan perbuatan syirik, maka amalan-amalan akan dihapuskan dan pelakunya berhak mendapatkan hukuman dan balasan.

“Oleh karena itu, hendaklah Allah saja kamu sembah.” Setelah Allah mengabarkan bahwa orang-orang bodoh menyuruh Nabi untuk berbuat syirik dan mengabarkan keburukan hal tersebut, kemudian Allah menyuruh untuk berbuat ikhlas. “Oleh karena itu, hendaklah Allah saja kamu sembah,” yaitu murnikanlah ibadah hanya kepada-Nya dan janganlah berbuat syirik kepada-Nya.

“Dan hendaklah kamu termasuk orang-orang yang bersyukur” kepada Allah atas taufîq Allah ta’ala. Sebagaimana Allah disyukuri dengan kenikmatan dunia (yang telah Allah berikan kepadamu), seperti: kesehatan dan keselamatan badan, mendapatkan rezeki dan lain-lain, maka Allah juga disyukuri dan dipuja dengan kenikmatan (yang telah Allah berikan kepadamu), seperti: mendapatkan taufîq untuk bisa berikhlas dan bertakwa.

Bahkan kenikmatan agama adalah kenikamatan yang hakiki. Ketika seseorang merenungi bahwa kenikmatan-kenikmatan tersebut berasal dari Allah dan dia bersyukur atas kenikmatan tersebut, maka dia akan selamat dari penyakit ‘ujub (kagum pada diri sendiri) yang banyak terjangkit pada orang-orang yang beramal. Ini disebabkan kebodohan mereka. Jika seorang hamba mengetahui keadaan yang sebenarnya, maka dia tidak akan berlaku ‘ujub, justru (dengan demikian) dia akan semakin menambah kesyukurannya.

 

PENJABARAN AYAT

Baca selengkapnya…

MENJADI PEDAGANG YANG TIDAK LALAI

9 Juni 2015

Oleh: Said Yai Ardiansyah

 

رِجَالٌ لَا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ (37) لِيَجْزِيَهُمُ اللَّهُ أَحْسَنَ مَا عَمِلُوا وَيَزِيدَهُمْ مِنْ فَضْلِهِ وَاللَّهُ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ (38)

“(37) Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingat Allah dan (dari) mendirikan shalat dan (dari) membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang. (38) (Mereka mengerjakan yang demikian itu) supaya Allah memberikan balasan kepada mereka (dengan balasan) yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan, dan supaya Allah menambah karunia-Nya kepada mereka. Dan Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa batas.” (QS An-Nuur: 37-38)

 

RINGKASAN TAFSIR

“Laki-laki” Pada ayat ini disebut hanya laki-laki, karena merekalah yang memakmurkan masjid. Para wanita tidak diwajibkan untuk mengerjakan shalat Jumat dan shalat berjamaah di masjid.

“Yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingat Allah”, Allah mengkhususkan perniagaan di dalam ayat ini, karena perniagaanlah yang paling banyak melalaikan manusia dari mengerjakan shalat dan ketaatan, sehingga mereka tidak mendatangi masjid untuk mendirikan shalat di dalamnya.

“Dan (dari) mendirikan shalat,” maksudnya dari mengerjakan shalat pada waktunya secara berjamaah.

“Dan (dari) membayarkan zakat,” Apabila datang waktu membayar zakat, mereka membayarnya dan tidak menahannya.

“Mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang.” Hal ini terjadi di hari kiamat. Hati-hati dan penglihatan mereka menjadi goncang, karena hati-hati mereka bergoncang-goncang antara ketakutan, pengharapan dan kecemasan akan kebinasaan dan karena pandangan-pandangan mereka menoleh ke kanan dan ke kiri, apakah akan dimasukkan ke dalam golongan kanan atau golongan kiri atau apakah mereka akan menerima catatan amalnya dengan tangan kanan atau dengan tangan kirinya.

“Supaya Allah memberikan balasan kepada mereka (dengan balasan) yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan,” berupa zikir kepada Allah, mengerjakan shalat dan membayar zakat, dibalas sesuai dengan amal-amal shalih yang telah mereka kerjakan. Adapun keburukan-keburukan yang telah mereka lakukan tidak dibalas oleh Allah.

“Dan supaya Allah menambah karunia-Nya kepada mereka,” yang sebenarnya mereka tidak berhak mendapatkannya jika ditimbang dengan apa yang telah mereka lakukan.

“Dan Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa batas,” Allah memberikannya balasan yang lebih tanpa perhitungan dan tanpa takaran. Ini adalah ungkapan yang menunjukkan bahwa balasan tersebut sangat banyak.

 

PENJABARAN AYAT

Baca selengkapnya…

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 54 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: