Skip to content

CINTA KEPADA SANG NABI, CARA MEWUJUDKANNYA DAN TANDA ORANG YANG MENCINTAI DAN YANG TIDAK MENCINTAINYA

17 January 2010

بسم الله الرحمن الرحيم

CINTA KEPADA SANG NABI, CARA MEWUJUDKANNYA DAN TANDA ORANG YANG MENCINTAI DAN YANG TIDAK MENCINTAINYA

Oleh: Ustadz Abu Ahmad Said Yai, Lc.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Anas radhiallahu ‘anhu seorang laki-laki bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang hari kiamat. Dia berkata:

(فَقَالَ: مَتَى السَّاعَةُ؟ قَالَ: وَمَاذَا أَعْدَدْتَ لَهَا؟ قَالَ: لَا شَيْءَ, إِلَّا أَنِّي أُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-. فَقَالَ: أَنْتَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ.)

“Kapankah hari kiamat (akan terjadi)? Beliau pun menjawab, “Apa yang engkau persiapkan untuk itu?” Dia pun menjawab, “Tidak ada sesuatu apa pun (yang saya persiapkan), kecuali saya mencintai Allah dan Rasul-Nya.” Beliau pun berkata, “Engkau bersama orang yang engkau cintai,”.”[1]

Kabar ini tentu sangat menggembirakan kaum muslimin, karena kaum muslimin masih memiliki kesempatan untuk bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di surga nanti. Seorang teladan yang selalu disebut-sebut namanya. Seorang Rasul yang Allah turunkan Al-Qur’an kepadanya.

Akan tetapi, untuk mencapai kebersamaan dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentunya tidaklah mudah. Sebenarnya ada beberapa hadis shahih yang menjelaskan tentang amalan-amalan apa yang bisa mendekatkan kita kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di surga nanti[2]. Di antara amalan-amalan itu adalah selalu berusaha mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Makalah ini penulis terdiri dari empat bagian, yaitu: hukum mencintai, cara mewujudkan rasa cinta, tanda-tanda orang yang mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan tanda-tanda orang yang tidak mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Penulis sengaja tidak mencantumkan dalil-dalil, karena apabila penulis sebutkan dalil-dalilnya, maka makalah ini akan menjadi sangat panjang. Makalah ini hanya sekedar garis besar apa yang insyaallah akan disampaikan di Tabligh Akbar.

Penulis harapkan dengan mendengarkan ceramah dan penjabaran  yang penulis sampaikan, peserta Tabligh Akbar bisa mendengarkan dalil-dalilnya dan mendapatkan faidah yang lebih.

  1. A. HUKUM MENCINTAI NABI SHALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM

Bagaimana hukum mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam? Jawabannya adalah:

  1. Wajib mencintai beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam melebihi cinta kita kepada diri sendiri
  2. Wajib mencintai beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam melebihi cinta kita kepada orang tua dan anak-anak kita
  3. Wajib mencintai beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam melebihi cinta kita kepada seluruh keluarga, harta dan manusia.

Apa hukumannya jika kita tidak mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam? Allah akan menghukumnya di dunia dan di akhirat.

  1. B. CARA MEWUJUDKAN RASA CINTA KEPADA SANG NABI SHALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM

Bagaimana cara mewujudkan rasa cinta kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam?

  1. Mencintai Allah ta’ala di atas segala sesuatu
  2. Mengedepankan cinta Nabi di atas segala sesuatu terkecuali cinta kepada Allah serta mendahulukan perkataan dan perintahnya dari perkataan dan perintah selainnya
  3. Membenarkan semua apa yang dikatakan dan dikabarkan oleh beliau dan tidak ragu untuk menerima dan mengamalkan hadis-hadis yang shahih
  4. Mentaati apa-apa yang diperintahkan dan menjauhi apa-apa yang dilarang olehnya
  5. Tidak beribadah kecuali dengan apa yang Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam syariatkan/bawa
  6. Mengagungkan sunnah, atsar dan dalil-dalil syar’i
  7. Menghormati, membanggakan dan memuji orang-orang yang mengamalkan dan menghidupkan sunnah
  8. Menghormati dan mencintai Ahlu bait Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan penghormatan dan kecintaan yang layak untuk mereka
  9. Mencintai para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, menyebut-nyebut kebaikan dan keutamaan mereka dan berdiam diri atas pertikaian yang terjadi di antara mereka
  10. Banyak membaca buku-buku sejarah  hidup beliau
  11. Banyak membaca hadis-hadis beliau serta menghapal, mengamalkan dan mendakwahkannya
  12. Menentang orang-orang yang mengejek Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan yang menyelisihi sunnah
  13. Membersihkan hadis-hadis yang shahih dan hasan dari hadis-hadis yang dha’if (lemah) dan maudhu’ (palsu) yang dinisbatkan kepada beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam dan mencukupkan diri beramal dengan hadis-hadis yang shahih
  14. dll.
  1. C. TANDA-TANDA ORANG YANG MENCINTAI NABI

Tanda-tanda orang yang mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Bersemangat untuk dapat melihatnya. Mengharapkan bisa bertemu di dalam mimpi ataupun bertemu di surga nanti
  2. Rela mengorbankan jiwa dan harta untuk mendukungnya
  3. Menyebarkan sunnah-sunnahnya dan membersihkan syariat yang dia bawa dari hal-hal baru yang tidak termasuk ke dalam syariat
  4. Beradab dengan segala sesuatu yang berhubungan dengannya. Di antaranya adalah sebagai berikut:

–          Senantiasa bershalawat kepadanya

–          Apabila namanya disebut maka bersegera mengucapkan shalawat dan salam kepadanya

–          Banyak menyebut-nyebut namanya, baik ketika menyebutkan hadis, ceramah atau memberi nasihat, dll.

–          Beradab ketika berada di Masjid Nabawi

–          Menjaga kehormatan kota Madinah

–          Mengagungkan hadis-hadisnya, menghapal, mempelajari dan mengajarkannya

  1. Bersegera untuk mengerjakan apa yang diperintahkan olehnya dan menjauhi apa yang dilarang olehnya
  2. Mendakwahkan sunnah dan mengajak orang-orang agar berpegang teguh dengannya
  3. dll.
  4. D. TANDA-TANDA ORANG YANG TIDAK MENCINTAI NABI

Adapun tanda orang-orang yang tidak mencintai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, di antaranya adalah sebagai berikut:

  1. Jauh dari sunnahnya, baik yang zahir maupun yang batin
  2. Menolak hadis-hadis yang shahih
  3. Tidak menghormati hadis-hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika sedang dibacakan
  4. Mengejek orang-orang yang mengamalkan sunnah, bahkan terkadang sampai menggunjing dan memboikot mereka
  5. Tidak menghormati tempat-tempat yang memiliki fadilah (keutamaan) yang disebutkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
  6. Tidak mengenal kekhususan-kekhususan dan mukjizat-mukjizat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
  7. Mengadakan hal-hal yang baru di dalam agama
  8. Berlebih-lebihan dalam mengagungkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
  9. Meninggalkan shalawat kepadanya
  10. dll.

Demikian makalah singkat ini penulis buat. Mudah-mudahan bermanfaat untuk semua. Amin.

***

Palembang, 24 Rajab 1430 H/18 Juli 2009 M

Makalah ini dibahas pada saat Tabligh Akbar ‘Indahnya Islam’ 18 s.d. 20 Juli di Masjid As-Sa’adah Polda Sum-Sel


[1] HR Al-Bukhari No. 3688

[2] Penulis jabarkan di dalam buku yang sedang penulis tulis yang diberi judul ‘Bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di Surga’. Mudah-mudahan Allah memudahkan untuk penyelesaiannya. Amin. Dan makalah ini adalah ringkasan dari satu bab di buku tersebut.

Download CINTA KEPADA SANG NABI, CARA MEWUJUDKANNYA

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: