Skip to content

Beberapa Pertanyaan Tentang Surga

10 December 2010

oleh : Ustadz  Said Yai, Lc.

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang berhubungan dengan surga yang mungkin sebagian kaum muslimin belum mengetahuinya.

Makanan apakah yang pertama kali dihidangkan ketika masuk ke  dalam surga?

Permasalahan seperti ini tidak diketahui kecuali dengan pengabaran Allah atau Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam. Pertanyaan tersebut dijawab dengan hadits berikut:

عن أَنَسٌ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ سَلَامٍ بَلَغَهُ مَقْدَمُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ فَأَتَاهُ يَسْأَلُهُ عَنْ أَشْيَاءَ فَقَالَ إِنِّي سَائِلُكَ عَنْ ثَلَاثٍ لَا يَعْلَمُهُنَّ إِلَّا نَبِيٌّ مَا أَوَّلُ أَشْرَاطِ السَّاعَةِ وَمَا أَوَّلُ طَعَامٍ يَأْكُلُهُ أَهْلُ الْجَنَّةِ وَمَا بَالُ الْوَلَدِ يَنْزِعُ إِلَى أَبِيهِ أَوْ إِلَى أُمِّهِ قَالَ أَخْبَرَنِي بِهِ جِبْرِيلُ آنِفًا قَالَ ابْنُ سَلَامٍ ذَاكَ عَدُوُّ الْيَهُودِ مِنْ الْمَلَائِكَةِ قَالَ أَمَّا أَوَّلُ أَشْرَاطِ السَّاعَةِ فَنَارٌ تَحْشُرُهُمْ مِنْ الْمَشْرِقِ إِلَى الْمَغْرِبِ وَأَمَّا أَوَّلُ طَعَامٍ يَأْكُلُهُ أَهْلُ الْجَنَّةِ فَزِيَادَةُ كَبِدِ الْحُوتِ وَأَمَّا الْوَلَدُ فَإِذَا سَبَقَ مَاءُ الرَّجُلِ مَاءَ الْمَرْأَةِ نَزَعَ الْوَلَدَ وَإِذَا سَبَقَ مَاءُ الْمَرْأَةِ مَاءَ الرَّجُلِ نَزَعَتْ الْوَلَدَ قَالَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّكَ رَسُولُ اللَّهِ.

(1) Artinya: Diriwayatkan dari Anas radhiallahu ‘anhu bahwa ‘Abdullah bin Salam ketika mendengar kedatangan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dia mendatanginya dan bertanya tentang beberapa perkara. Dia berkata, “Saya ingin bertanya kepadamu tiga hal yang tidak ada yang mengetahui jawabannya kecuali nabi. Apa tanda pertama dari tanda-tanda hari kiamat? Apa makanan yang pertama kali dimakan oleh penduduk surga? Apa yang menyebabkan seorang anak mirip dengan bapak atau ibunya?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam pun menjawab, “Jibril baru saja memberitahuku.” Kemudian Ibnu Salam mengatakan, “Dia adalah musuhnya orang-orang Yahudi dari kalangan malaikat.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melanjutkan, “Tanda pertama dari tanda-tanda hari kiamat adalah munculnya api yang dapat mengumpulkan manusia dari timur ke barat. Adapun makanan yang pertama kali dimakan oleh penduduk surga adalah daging kecil yang menempel di hati ikan. Adapun masalah anak, jika air laki-laki mendahului air wanita (untuk sampai ke rahim), maka akan menyerupai ayahnya, jika air wanita mendahului air laki-laki (untuk sampai ke Rahim), maka akan menyerupai ibunya.” Kemudian ‘Abdullan bin Salam pun mengucapkan, “Asyhadu an La ilaha illallah wa annaka rasulullah (Saya bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah selain Allah dan bahwasanya Anda adalah Rasulullah).” [1]

Jadi, yang menjadi hidangan pertama yang disediakan oleh Allah subhanahu wa ta’ala untuk penduduk surga adalah daging kecil yang menempel di hati ikan. Akan tetapi, perlu penulis ingatkan bahwa apa-apa yang ada di surga tidak akan sama dengan apa-apa yang ada di dunia. Apabila disebutkan seperti itu, bukan berarti dia sangat mirip dengan apa yang ada di dunia saat ini. Yang sama hanyalah namanya saja. Tentunya apa yang ada di surga tidak akan terbayang kelezatannya, kenikmatan dan kemewahannya.

1. Berapakah jumlah pintu surga dan apa saja namanya?

Kita semua mengetahui bahwa surga memiliki pintu. Akan tetapi, berapakah jumlah pintu surga? Jumlah pintu surga dijelaskan pada hadits berikut:

عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فِي الْجَنَّةِ ثَمَانِيَةُ أَبْوَابٍ فِيهَا بَابٌ يُسَمَّى الرَّيَّانَ لَا يَدْخُلُهُ إِلَّا الصَّائِمُونَ.

(2)           Artinya: Diriwayatkan dari Sahl bin Sa’d radhiallahu ‘anhu bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Surga memiliki delapan pintu. Ada pintu yang diberi nama Ar-Rayyan. Tidak ada yang memasukinya kecuali orang-orang yang sering berpuasa saja.”[2]

Jadi, jumlah pintu surga adalah delapan buah. Pada hadits di atas disebutkan salah satu namanya. Apa ada keterangan dari haditshadits yang menunjukkan nama pintu-pintu yang lain?

Ya ada, para ulama telah menyepakati empat nama pintu-pintu surga dan mereka berbeda pendapat untuk empat yang lainnya. Empat nama pintu surga yang mereka sepakati adalah: pintu shalat, pintu jihad, pintu Rayyan dan pintu shadaqah. Hal ini termaktub di dalam hadits berikut:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ : (( مَنْ أَنْفَقَ زَوْجَيْنِ فِى سَبِيلِ اللَّهِ نُودِىَ مِنْ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ يَا عَبْدَ اللَّهِ ، هَذَا خَيْرٌ . فَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصَّلاَةِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الصَّلاَةِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الْجِهَادِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الْجِهَادِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصِّيَامِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الرَّيَّانِ ، وَمَنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الصَّدَقَةِ دُعِىَ مِنْ بَابِ الصَّدَقَةِ )) . فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ – رضى الله عنه – بِأَبِى أَنْتَ وَأُمِّى يَا رسول الله … فَهَلْ يُدْعَى أَحَدٌ مِنْ تِلْكَ الأَبْوَابِ كُلِّهَا قَالَ: (( نَعَمْ . وَأَرْجُو أَنْ تَكُونَ مِنْهُمْ ))  .

(3)           Artinya: Diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa yang memberi nafkah dua orang suami istri di jalan Allah, maka dia akan dipanggil dari balik pintu-pintu surga ‘Wahai hamba Allah! Pintu ini bagus (untukmu).’ Barang siapa yang termasuk orang-orang yang suka shalat, maka akan dipanggil dari pintu shalat. Barang siapa yang termasuk orang-orang yang suka berjihad, maka akan dipanggil dari pintu jihad. Barang siapa yang termasuk orang-orang yang suka berpuasa, maka akan dipanggil dari pintu Rayyan. Barang siapa yang termasuk orang-orang yang suka bersedekah, maka akan dipanggil dari pintu Shadaqah.”Abu Bakr radhiallahu ‘anhu berkata, “Demi bapak dan ibuku, ya Rasulullah!…Apakah ada orang yang dipanggil dari keseluruhan pintu-pintu tersebut?” Beliau shallallahu ‘alahi wa sallam pun menjawab, “Ya, saya berharap kamu termasuk di antara mereka.”[3]

Adapun empat pintu yang lainnya, para ulama berbeda pendapat. Penulis telah mengumpulkannya, sebagai berikut:

1.         Pintu At-Taubah

2.         Pintu Al-Kadzhimin al-ghaizh wal-‘Afina ‘anin-Nas (Pintu orang-orang yang dapat menahan marah dan memaafkan orang lain)

3.         Pintu Ar-Radhina (Orang-orang yang ridha)

4.         Pintu Al-Aiman (Orang-orang yang berada di kanan)

5.         Pintu Al-Hajj (haji)

6.         Pintu Al-‘Amal (amal)

7.         Pintu Ash-Shabirin (orang-orang yang bersabar)

8.         Pintu Al-Hafidzhin (Orang-orang yang  menjaga diri)

9.         Pintu Al-‘Ilm (ilmu)

10.     Pintu Utama sebelum penduduk surga memasuki pintu yang lainnya dan ada beberapa lagi pendapat yang lainnya.[4]

2. Tempat apakah yang tertinggi di surga?

Apakah surga firdaus? Ternyata bukan. Ada suatu tempat yang tidak ada yang menempatinya kecuali Nabi Muhammad shallallahu ‘alahi wa sallam. Nama tempat tersebut disebutkan pada hadits berikut:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا سَمِعْتُمْ الْمُؤَذِّنَ فَقُولُوا مِثْلَ مَا يَقُولُ ثُمَّ صَلُّوا عَلَيَّ فَإِنَّهُ مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا ثُمَّ سَلُوا اللَّهَ لِي الْوَسِيلَةَ فَإِنَّهَا مَنْزِلَةٌ فِي الْجَنَّةِ لَا تَنْبَغِي إِلَّا لِعَبْدٍ مِنْ عِبَادِ اللَّهِ وَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ أَنَا هُوَ فَمَنْ سَأَلَ لِي الْوَسِيلَةَ حَلَّتْ لَهُ الشَّفَاعَةُ

(4)           Artinya: Diriwayatkan dari ‘Abdullah bin  ‘Amr bin Al-‘Ash bahwasanya dia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika kalian mendengar muazin berazan, maka ucapkanlah seperti yang diucapkan olehnya! Kemudian, bersalawatlah kepadaku! Sesungguhnya barang siapa yang bersalawat kepadaku satu salawat, maka saya akan bersalawat  untuknya sebanyak sepuluh kali. Kemudian mintakanlah kepada Allah untukku Al-Washilah. Sesungguhnya itu adalah suatu tempat di surga yang tidak diperuntukkan kecuali hanya kepada seorang hamba dari hamba-hamba Allah. Saya berharap, sayalah hamba itu. Barang siapa yang memintakan untukku Al-Washilah, maka halal baginya syafaatku.”[5]

Tempat tertinggi di surga adalah Al-Washilah. Oleh karena itu, kita diperintahkan untuk memohonkan kepada Allah setelah adzan agar Allah subhanahu wa ta’ala memberikan Al-Washilah untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika di surga.

3. Tempat apakah yang terendah di surga?

Selain memiliki tempat yang tertinggi surga juga memiliki tempat yang terendah. Seperti apa tempat terendah di surga. Marilah kita perhatikan hadits berikut ini:

عن الْمُغِيرَةَ بْنَ شُعْبَةَ  « سَأَلَ مُوسَى رَبَّهُ مَا أَدْنَى أَهْلِ الْجَنَّةِ مَنْزِلَةً قَالَ هُوَ رَجُلٌ يَجِىءُ بَعْدَ مَا أُدْخِلَ أَهْلُ الْجَنَّةِ الْجَنَّةَ فَيُقَالُ لَهُ ادْخُلِ الْجَنَّةَ. فَيَقُولُ أَىْ رَبِّ كَيْفَ وَقَدْ نَزَلَ النَّاسُ مَنَازِلَهُمْ وَأَخَذُوا أَخَذَاتِهِمْ فَيُقَالُ لَهُ أَتَرْضَى أَنْ يَكُونَ لَكَ مِثْلُ مُلْكِ مَلِكٍ مِنْ مُلُوكِ الدُّنْيَا فَيَقُولُ رَضِيتُ رَبِّ. فَيَقُولُ لَكَ ذَلِكَ وَمِثْلُهُ وَمِثْلُهُ وَمِثْلُهُ وَمِثْلُهُ. فَقَالَ فِى الْخَامِسَةِ رَضِيتُ رَبِّ. فَيَقُولُ هَذَا لَكَ وَعَشَرَةُ أَمْثَالِهِ وَلَكَ مَا اشْتَهَتْ نَفْسُكَ وَلَذَّتْ عَيْنُكَ.

فَيَقُولُ رَضِيتُ رَبِّ.

(5)           Artinya: Diriwayatkan dari Al-Mughirah bin Syu’bah bahwasanya dia berkata, “Musa ‘alaihissalam bertanya kepada Rab-nya, ‘Tempat apakah yang terendah di surga?’ Allah berkata, ‘Dia adalah orang yang dimasukkan ke dalam surga setelah orang-orang dimasukkan ke dalam surga. Kemudian dikatakan kepadanya: masuklah ke dalam surga. Kemudian orang itu berkata, ‘Ya, wahai Rab-ku! Tetapi orang-orang telah menempati tempat-tempat mereka dan telah mengambil bagian-bagian mereka?’ Kemudian dikatakan padanya, ‘Apakah kamu ridha jika engkau memiliki kerajaan seperti raja di antara raja-raja di dunia?’ Dia berkata, ‘Ya, saya ridha, ya Rab?’ Kemudian Allah melanjutkan perkataanya, ‘Untukmu kerajaan itu ditambah dengan yang semisalnya kemudian semisalnya kemudian semisalnya kemudian semisalnya.’ Kemudian orang tersebut berkata pada kali yang kelima, ‘Saya telah ridha, wahai Rab!’ Kemudian Allah melanjutkan perkataannya, ‘Itu semua untukmu dan bagimu sepuluh kali lipat dari itu serta bagimu seluruh apa yang dikehendaki oleh jiwamu dan yang disenangi oleh matamu.’.”[6]

Inilah tempat terendah di surga lima kali lipat kenikmatan raja di dunia ditambah sepuluh kali lipat dari kenikmatan itu, ditambah lagi seluruh apa yang dikehendaki oleh jiwa seseorang dan juga seluruh apa yang disenangi oleh matanya. Kenikmatan yang terendah di surga saja seperti ini masih tidak bisa terbayangkan oleh kita, bagaimana dengan surga Firdaus? Surga tertinggi yang kita diperintahkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk memintanya kepada Allah.

4. Jenis manusia seperti apakah yang paling banyak di surga?

Mengetahui jawaban dari soal di atas sangatlah penting. Jawaban dari soal tersebut terdapat pada hadits berikut:

عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ عَنْ النَّبِيِّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- قَالَ: (( اطَّلَعْتُ فِي الْجَنَّةِ فَرَأَيْتُ أَكْثَرَ أَهْلِهَا الْفُقَرَاءَ وَاطَّلَعْتُ فِي النَّارِ فَرَأَيْتُ أَكْثَرَ أَهْلِهَا النِّسَاءَ.))

(6)           Artinya: Diriwayatkan dari ‘Imran bin Hushain bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Saya telah melihat penduduk surga. Dan saya melihat kebanyakan penduduknya adalah orang-orang fakir. Saya juga melihat ke neraka. Dan saya melihat kebanyakan penduduknya adalah wanita.”[7]

Jenis manusia yang paling banyak di surga adalah orang-orang miskin, sedangkan yang paling banyak di neraka adalah wanita. Bagaimana jika orang tersebut adalah orang kaya dan juga seorang wanita? Tentu kesempatan untuk masuk ke dalam neraka sangat besar sekali.

5. Apakah jumlah laki-laki lebih banyak di surga dibandingkan dengan wanita?

Tidak ditemukan dalil yang pasti yang menjelaskan permasalahan ini. Akan tetapi, sebagian ulama mengatakan bahwa jumlah laki-laki lebih banyak bila dibandingkan dengan wanita dengan hadits berikut:

عن عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ قَالَ بَيْنَمَا نَحْنُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- فِي هَذَا الشِّعْبِ إِذْ قَالَ: (( انْظُرُوا هَلْ تَرَوْنَ شَيْئًا؟ )) فَقُلْنَا نَرَى غِرْبَانًا فِيهَا غُرَابٌ أَعْصَمُ أَحْمَرُ الْمِنْقَارِ وَالرِّجْلَيْنِ, فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: (( لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مِنْ النِّسَاءِ إِلَّا مَنْ كَانَ مِنْهُنَّ مِثْلَ هَذَا الْغُرَابِ فِي الْغِرْبَانِ.))

(7)           Artinya: Diriwayatkan dari ‘Amr bin ‘Ash radhiallahu ‘anhu bahwasanya dia berkata, “Sewaktu kami bersama Rasulullah di tempat ini, tiba-tiba beliau berkata, ‘Lihatlah ke arah sana! Apakah kalian melihat sesuatu?’ Kami pun menjawab, ‘Kami melihat banyak burung gagak, di antara burung-burung gagak itu ada satu burung yang paruh dan kakinya agak kemerahan.’ Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam bersabda, ‘Para wanita tidak ada yang masuk ke dalam surga kecuali hanya seperti burung gagak itu dibandingkan dengan burung-burung gagak yang banyak itu.’.”[8]

Jika pembaca adalah seorang wanita, maka mudah-mudahan pembaca termasuk yang sedikit itu. Dan mudah-mudahan Allah memasukkan kita semua ke dalam surga-Nya. Amin.

6. Apakah di surga ada pasar (suuq)?

Di surga terdapat pasar (suuq) yang digunakan sebagai tempat berkumpul penduduk surga. Pasar surga tentu berbeda dengan pasar di dunia. Hal tersebut dijelaskan di dalam hadits berikut:

عنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- قَالَ: (( إِنَّ فِي الْجَنَّةِ لَسُوقًا يَأْتُونَهَا كُلَّ جُمُعَةٍ فَتَهُبُّ رِيحُ الشَّمَالِ فَتَحْثُو فِي وُجُوهِهِمْ وَثِيَابِهِمْ فَيَزْدَادُونَ حُسْنًا وَجَمَالًا فَيَرْجِعُونَ إِلَى أَهْلِيهِمْ وَقَدْ ازْدَادُوا حُسْنًا وَجَمَالًا فَيَقُولُ لَهُمْ أَهْلُوهُمْ وَاللَّهِ لَقَدْ ازْدَدْتُمْ بَعْدَنَا حُسْنًا وَجَمَالًا فَيَقُولُونَ وَأَنْتُمْ وَاللَّهِ لَقَدْ ازْدَدْتُمْ بَعْدَنَا حُسْنًا وَجَمَالًا.))

(8)           Artinya: Diriwayatkan dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya di surga ada pasar. Mereka mendatanginya setiap hari Jumat. Kemudian berhembuslah angin dan mengenai wajah-wajah dan pakaian-pakaian mereka. Dengan demikian, bertambah bagus dan bertambah tampanlah mereka. Kemudian mereka kembali kepada keluarga mereka dengan keadaan lebih bagus dan lebih tampan. Kemudian keluarga mereka pun berkata kepadanya, ‘Demi Allah! Kalian sekarang bertambah bagus dan tampan.’ Kemudian mereka menjawab, ‘Kalian juga demikian. Kalian bertambah bagus dan tampan.’.”[9]

Itulah penduduk surga, Allah selalu menambahkan kenikmatan dan keindahan kepada mereka. Berbeda dengan penduduk neraka, Allah akan menambahkan azab mereka dengan azab yang pedih.

7. Kenikmatan apa yang paling nikmat yang diberikan oleh Allah ketika di surga?

Inilah pertanyaan yang sangat penting untuk kita pahami jawabannya, karena sebagian kaum muslimin tergelincir dan jatuh ke dalam pemahaman yang sesat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan di dalam haditsnya:

عَنْ صُهَيْبٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا دَخَلَ أَهْلُ الْجَنَّةِ الْجَنَّةَ قَالَ يَقُولُ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى تُرِيدُونَ شَيْئًا أَزِيدُكُمْ فَيَقُولُونَ أَلَمْ تُبَيِّضْ وُجُوهَنَا أَلَمْ تُدْخِلْنَا الْجَنَّةَ وَتُنَجِّنَا مِنْ النَّارِ قَالَ فَيَكْشِفُ الْحِجَابَ فَمَا أُعْطُوا شَيْئًا أَحَبَّ إِلَيْهِمْ مِنْ النَّظَرِ إِلَى رَبِّهِمْ عَزَّ وَجَلَّ.

(9)           Artinya: Diriwayatkan dari Shuhaib radhiallahu ‘anhu bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika penduduk surga telah memasuki surga, Allah tabaraka wa ta’ala berkata, ‘Apakah kalian menginginkan sesuatu yang akan Aku tambahkan kepada kalian?’ Mereka berkata, ‘Bukankan engkau telah memutihkan wajah-wajah kami dan telah memasukkan kami ke dalam surga serta menyelamatkan kami dari neraka?’ Kemudian Allah menyingkap hijabnya (penghalangnya). Tidaklah mereka diberikan sesuatu yang lebih mereka cintai daripada melihat wajah Rab mereka.”[10]

Inilah kenikmatan yang paling nikmat yang diberikan oleh Allah kepada penduduk surga, yaitu diperkenankan untuk melihat wajah Allah subhanahu wa ta’ala.

Penduduk surga akan melihat Allah di surga dengan mata kepala mereka sendiri. Tidak ada sesuatu apapun yang menghalangi penglihatan tersebut. Mereka tidak melihat dengan mata hati mereka sebagaimana diyakini oleh sebagian kaum muslimin yang menyimpang. Dalil yang menunjukkan hal tersebut, sebagai berikut:

عَنْ جَرِيرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ كُنَّا عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَنَظَرَ إِلَى الْقَمَرِ لَيْلَةً يَعْنِي الْبَدْرَ فَقَالَ إِنَّكُمْ سَتَرَوْنَ رَبَّكُمْ كَمَا تَرَوْنَ هَذَا الْقَمَرَ لَا تُضَامُّونَ فِي رُؤْيَتِهِ

(10)       Artinya: Diriwayatkan dari Jarir bin ‘Abdillah radhiallahu ‘anhu bahwasanya dia berkata, “Dulu ketika kami sedang berada di dekat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melihat ke bulan di malam bulan purnama. Kemudian beliau bersabda, ‘Sesungguhnya kalian akan melihat Rab kalian sebagaimana kalian melihat bulan itu. Kalian tidak akan terhalangi (dengan sesuatu apapun)/tidak mengalami kesusahan ketika melihat-Nya.’.”[11]

{ وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاضِرَةٌ (22) إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ (23) }

(11)       Artinya: “(22) Wajah-wajah (orang-orang mukmin) pada hari itu berseri-seri. (23) Kepada Tuhannyalah mereka Melihat.” (QS Al-Qiyamah : 22-23)

Dua dalil di atas dengan jelas bahwa kaum mukminin di surga akan dapat melihat wajah Allah dengan nyata.

Billahit-Taufiq.

Download Ebook


[1] HR Al-Bukhari no. 3329

[2] HR Al-Bukhari no. 3257

[3] HR AL-Bukhari no. 1897

[4] Silakan merujuk ke skripsi penulis di Islamic University of Madina, KSA, yang berjudul ‘Syarhu Al-Ahadits Ash-Shahihah allati infarada biha Ad-Darimi ‘ala Al-Kutub As-Sittah min Kitab Ar-Riqaq’ hal. 34-37.

[5] HR Muslim no. 875

[6] HR Muslim no. 485

[7] HR Al-Bukhari no. 3241 dan Muslim meriwayatkan juga dari Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhu no. 7114 dengan lafaz yang mirip

[8] HR Ahmad no. 17770. Hadits ini di-shahih-kan oleh Syaikh Al-Albani di Ash-Shahihah no. 1850.

[9] HR Muslim no. 7324

[10] HR Muslim no. 467

[11] HR Al-Bukhari no. 554 dan Muslim no. 1466

2 Comments leave one →
  1. Annisa permalink
    1 August 2015 22:06

    Membantu sekali semoga yang membaca masuk syurga amin ya Allah

Trackbacks

  1. Beberapa Pertanyaan Tentang Surga « أ هلا و سهلا يا طا لب ا لعلم

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: