Skip to content

Kekhususan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wa Sallam Yang Tidak Dimiliki Oleh Umatnya

18 January 2011

Oleh : Ustadz Said Yai, Lc.

Berikut ini adalah beberapa kekhususan-kekhususan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang tidak dimiliki oleh umatnya yang sebagian Nabi pun bisa memilikinya:

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan kewajiban umatnya untuk mencintainya melebihi segala sesuatu

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

{ قُلْ إِنْ كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ }

(1)           Artinya: “Katakanlah: ‘Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, istri-istri, kaum keluarga kalian, harta kekayaan yang kalian usahakan, perniagaan yang kalian khawatiri kerugiannya dan tempat tinggal yang kalian sukai, lebih kalian cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya.’ Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.” (QS At-Taubah: 24)

Perkataan penulis “mencintainya melebihi segala sesuatu” tentu harus diartikan mencintainya melebihi segala sesuatu setelah kecintaan kepada Allah. Cinta kepada Allah adalah yang utama dan yang paling utama.

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan qarin (jin pendamping) yang beragama Islam

Allah subhanahu wa ta’ala telah menciptakan setiap manusia dengan qarin-nya (jin pendampingnya) ketika dia lahir. Setiap qarin memiliki jiwa yang jelek. Dia suka mengganggu manusia dan mengajaknya ke perbuatan maksiat dan kekafiran. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga memiliki qarin, tetapi qarin Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam beragama Islam dan selalu menasihati beliau kepada kebaikan.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- : (( مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ وَقَدْ وُكِّلَ بِهِ قَرِينُهُ مِنَ الْجِنِّ )). قَالُوا: ( وَإِيَّاكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ) قَالَ : (( وَإِيَّاىَ إِلاَّ أَنَّ اللَّهَ أَعَانَنِى عَلَيْهِ فَأَسْلَمَ فَلاَ يَأْمُرُنِى إِلاَّ بِخَيْرٍ )).

(2)           Diriwayatkan dari ‘Abdullah bin Mas’ud bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada seorang pun dari kalian kecuali memiliki qarin (pendamping) dari golongan jin.” Mereka (para sahabat) berkata, “Engkau juga demikian, ya Rasulullah?” Beliau menjawab, “Ya saya juga demikian. Hanya saja, Allah telah menolongku, sehingga dia masuk Islam. Tidaklah dia menyuruhku kecuali yang baik-baik saja.”[1]

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan kebenaran mimpi seseorang jika bertemu dengan Nabi di dalam mimpi

 

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- : (( مَنْ رَآنِى فِى الْمَنَامِ فَقَدْ رَآنِى فَإِنَّ الشَّيْطَانَ لاَ يَتَمَثَّلُ بِى )).

(3)           Artinya: Diriwayatkan dari Abu hurairah radhiallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa yang melihatku di mimpi, maka sesungguhnya ia telah melihatku. Sesungguhnya setan tidak mampu meniruku.”[2]

Perlu menjadi catatan bahwa setan tidak bisa meniru bentuk tubuh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Akan tetapi, dia bisa berubah menjadi yang bentuk lainnya dan mengaku sebagai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Oleh karena itu, penting sekali mengetahui ciri-ciri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sehingga nanti kita tidak tertipu.

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan ancaman yang sangat besar bagi siapa saja yang berbohong atas namanya

عن الْمُغِيرَةُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ: (( إِنَّ كَذِبًا عَلَىَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ فَمَنْ كَذَبَ عَلَىَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ )).

(4)           Artinya: Diriwayatkan dari Al-Mughirah radhiallahu ‘anhu bahwasanya dia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya berbohong atas namaku tidak seperti berbohong atas nama selainku. Barang siapa berbohong atas namaku dengan sengaja, maka dia telah menyediakan tempat duduknya di neraka.”[3]

Hadits di atas dihukumi sebagai hadits yang mutawatir oleh para ulama. Para ulama telah sepakat, barang siapa yang berdusta atas nama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan sengaja dan meyakini akan kebolehannya/kehalalannya, maka dia kafir. Akan tetapi, para ulama berbeda pendapat tentang orang yang berdusta atas nama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan sengaja tetapi dia tetap meyakini keharamannya. Adapun jumhur ulama mengatakan bahwa dia tidak kafir akan tetapi dosa yang didapatkannya lebih besar daripada berdusta atas nama selain beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagaimana disebutkan pada hadits di atas.

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan ketidakbolehan meninggikan suara melebihi suara beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تَرْفَعُوا أَصْوَاتَكُمْ فَوْقَ صَوْتِ النَّبِيِّ وَلا تَجْهَرُوا لَهُ بِالْقَوْلِ كَجَهْرِ بَعْضِكُمْ لِبَعْضٍ أَنْ تَحْبَطَ أَعْمَالُكُمْ وَأَنْتُمْ لا تَشْعُرُونَ * إِنَّ الَّذِينَ يَغُضُّونَ أَصْوَاتَهُمْ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ أُوْلَئِكَ الَّذِينَ امْتَحَنَ اللَّهُ قُلُوبَهُمْ لِلتَّقْوَى لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ عَظِيمٌ * إِنَّ الَّذِينَ يُنَادُونَكَ مِنْ وَرَاءِ الْحُجُرَاتِ أَكْثَرُهُمْ لا يَعْقِلُونَ }

(5)           Artinya: “(2)  Hai orang-orang yang beriman! Janganlah kalian meninggikan suara kalian melebihi suara Nabi. Dan janganlah kalian berkata kepadanya dengan suara yang keras, sebagaimana kerasnya suara sebagian kalian terhadap sebagian yang lain, supaya tidak terhapus (pahala) amalanmu, sedangkan kamu tidak menyadari. (3)  Sesungguhnya orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah mereka Itulah orang-orang yang telah diuji hati mereka oleh Allah untuk bertakwa. Bagi mereka ampunan dan pahala yang besar. (4)  Sesungguhnya orang-orang yang memanggil kamu dari luar kamar(mu) kebanyakan mereka tidak mengerti.” (QS Al-Hujurat : 2-4)

Meninggikan suara di hadapan orang yang terhormat bukanlah adab yang baik. Jika dengan manusia biasa saja hal itu bukan suatu yang baik, bagaimana dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam? Tentunya itu tidak sopan lagi.

Ada pertanyaan yang menarik untuk penulis sampaikan pada pembahasan ini, apakah larangan masih berlaku untuk umat Nabi Muhammad pada zaman ini? Bukankah Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam sudah meninggal dunia? Pertanyaan ini insya Allah akan dijawab pada pembahasan ‘Cinta Sejati kepada Sang Kekasih’.

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan hatinya yang tidak pernah tidur meskipun matanya tertidur

Para Nabi ‘alihimush-shalatu was-salam memiliki kekhususan yang tidak dimiliki oleh orang lain. Mereka diberi kekhususan dengan hati yang selalu berdzikir kepada Allah meskipun mereka sedang tidur.

عن أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ لما ذكر قصة الإسراء: (…وَالنَّبِيُّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- نَائِمَةٌ عَيْنَاهُ وَلَا يَنَامُ قَلْبُهُ وَكَذَلِكَ الْأَنْبِيَاءُ تَنَامُ أَعْيُنُهُمْ وَلَا تَنَامُ قُلُوبُهُمْ).

(6)           Artinya: Diriwayatkan dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu ketika beliau menceritakan kisah isra’, beliau berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kedua matanya tertidur, tetapi hatinya tidak tidur.”[4]

Para pengikut tarekat sufiyah meyakini bahwa para sufi memiliki kemampuan seperti itu. Subhanahu wa ta’ala, itu adalah bentuk kebohongan dan ghuluw (berlebih-lebihan) mereka. Adapun kita, kita meyakini apa yang telah dikabarkan oleh Anas radhiallahu ‘anhu pada hadits di atas.

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan kemampuan melihat apa-apa yang ada di belakangnya sebagaimana melihat yang di depannya

عَنْ أَنَسٍ أَنَّ نَبِىَّ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ: (( أَتِمُّوا الرُّكُوعَ وَالسُّجُودَ فَوَاللَّهِ إِنِّى لأَرَاكُمْ مِنْ بَعْدِ ظَهْرِى إِذَا مَا رَكَعْتُمْ وَإِذَا مَا سَجَدْتُمْ )).

(7)           Artinya: Diriwayatkan dari Anas radhiallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sempurnakanlah ruku dan sujud kalian. Demi Allah! Sesungguhnya saya melihat kalian di belakangku ketika kalian ruku dan sujud.”[5]

Inilah yang disampaikan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada umatnya dan kita harus mengimaninya.

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan kemampuan mendengar dan melihat apa-apa yang tidak bisa didengar dan dilihat oleh manusia

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bisa melihat malaikat, jin dan hal-hal ghaib lain yang ditampakkan oleh Allah kepada beliau dan bisa mendengar apa yang tidak didengar oleh manusia, seperti: tangisan orang yang diadzab di kubur, suara malaikat dll.

عَنْ أَبِي ذَرٍّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-: (( إِنِّي أَرَى مَا لَا تَرَوْنَ وَأَسْمَعُ مَا لَا تَسْمَعُونَ )).

(8)           Artinya: Diriwayatkan dari Abu Dzar radhiallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya saya melihat apa yang kalian tidak lihat dan saya mendengar apa yang tidak kalian dengar.”[6]

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan larangan kepada kaum muslimin untuk menikahi istri-istri beliau setelah beliau wafat

Istri beliau adalah ibu kaum muslimin (ummul-mu‘minin). Istri-istri beliau shallallahu ‘alahi wa sallam hanya dikhususkan untuk Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam, sehingga tidak boleh bagi seseorang setelah Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam wafat untuk menikahi mereka. Larangan tersebut telah disebutkan di dalam Al-Qur’an. Allah subhanahu wa ta’ala telah berfirman:

{ وَمَا كَانَ لَكُمْ أَنْ تُؤْذُوا رَسُولَ اللَّهِ وَلا أَنْ تَنْكِحُوا أَزْوَاجَهُ مِنْ بَعْدِهِ }

(9)           Artinya: “Dan tidak boleh kalian menyakiti (hati) Rasulullah dan tidak (pula) mengawini istri-istrinya selama-lamanya sesudah ia wafat. Sesungguhnya perbuatan itu amat besar (dosanya) di sisi Allah. (QS Al-Ahzab: 53)

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan tempat wafatnya sebagai kuburannya

Para Nabi ‘alaihimush-shalatu wassalam dikhususkan oleh Allah untuk dikuburkan di tempat di mana mereka meninggal. Karena mereka tidaklah meninggal kecuali di tempat di mana Allah telah meridhainya untuk dikuburkan di tempat itu.

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: ( لَمَّا قُبِضَ رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- اخْتَلَفُوا فِي دَفْنِهِ. فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ: ( سَمِعْتُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- شَيْئًا مَا نَسِيتُهُ قَالَ: (( مَا قَبَضَ اللَّهُ نَبِيًّا إِلَّا فِي الْمَوْضِعِ الَّذِي يُحِبُّ أَنْ يُدْفَنَ فِيهِ)), ادْفِنُوهُ فِي مَوْضِعِ فِرَاشِهِ.

(10)       Diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiallahu ‘anhu bahwasanya dia berkata, “Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam wafat, (para sahabat) berselisih pendapat dimana beliau akan dikuburkan. Abu Bakr berkata, ‘Saya pernah mendengar perkataan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang saya tidak lupa. Beliau bersabda, ‘Tidaklah Allah mewafatkan seorang nabi kecuali di tempat yang dia sukai untuk di kubur di sana.’ Kuburkanlah beliau di tempat kasurnya berada!’.”[7]

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam dikuburkan di samping Masjid Nabawi tepatnya di dalam rumah ‘Aisyah radhiallahu ‘anha.

 

–       Kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan jasadnya yang tidak dimakan oleh hewan-hewan tanah

عَنْ أَوْسِ بْنِ أَوْسٍ عَنْ النَّبِيِّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- قَالَ: (( إِنَّ مِنْ أَفْضَلِ أَيَّامِكُمْ يَوْمَ الْجُمُعَةِ فِيهِ خُلِقَ آدَمُ -عَلَيْهِ السَّلَام-, وَفِيهِ قُبِضَ, وَفِيهِ النَّفْخَةُ وَفِيهِ الصَّعْقَةُ, فَأَكْثِرُوا عَلَيَّ مِنْ الصَّلَاةِ فَإِنَّ صَلَاتَكُمْ مَعْرُوضَةٌ عَلَيَّ)), قَالُوا: (يَا رَسُولَ اللَّهِ وَكَيْفَ تُعْرَضُ صَلَاتُنَا عَلَيْكَ وَقَدْ أَرَمْتَ أَيْ يَقُولُونَ قَدْ بَلِيتَ؟) قَالَ: (( إِنَّ اللَّهَ -عَزَّ وَجَلَّ- قَدْ حَرَّمَ عَلَى الْأَرْضِ أَنْ تَأْكُلَ أَجْسَادَ الْأَنْبِيَاءِ -عَلَيْهِمْ السَّلَام-.))

(11)       Artinya: Diriwayatkan dari Aus bin Aus radhiallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwasanya beliau bersabda, “Sesungguhnya hari Jumat termasuk hari-hari yang aling afdal untuk kalian. Pada hari Jumat diciptakan dan diwafatkan Nabi Adam ‘alaihissalam. Pada hari itu akan ditiup sangkakala dan akan dimatikan seluruh makhluk. Perbanyaklah bersalawat kepadaku! Sesungguhnya salawat kalian akan disampaikan kepadaku.” Mereka (para sahabat) berkata, “Ya Rasulullah! Bagaimana mungkin salawat kami disampaikan kepadamu sedangkan engkau telah lenyap atau hancur?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allah telah mengharamkan bumi untuk memakan jasad-jasad para nabi ‘alaihimussalam.”[8]

 

Inilah kekhususan-kekhususan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang dapat penulis sebutkan pada buku ini. Meskipun, kekhususan beliau masih ada lagi yang lain. Akan tetapi, setidaknya apa yang sudah disebutkan dapat mewakili itu semua.

 

(Dikutip dari buku ‘Bersama Sang Kekasih di Surga’. Penerbit Darussunnah. Karya penulis).

Download Ebook


[1] HR Muslim no. 7286

[2] HR Al-Al-Bukhari no. 7993 dan Muslim no. 6056  dan ini adalah lafaz Muslim

[3] HR Al-Bukhari no. 1291 dan Muslim no. 5 (di Muqaddimah-nya)

[4] HR Al-Bukhari no. 3580.

[5] HR Al-Bukhari no. 6644 dan Muslim no. 988

[6] HR At-Tirmidzi no. 2312 dan Ibnu Majah no. 4190 dan di-shahih-kan oleh Syaikh Al-Albani di Ash-Shahihah no. 1722

[7] HR At-Tirmidzi no. 1018 dan di-shahih-kan oleh Syaikh Al-Albani di Shahih Sunan At-Tirmidzi

[8] HR An-Nasai  no. 1374 dan Ibnu Majah no. 1636 di-shahih-kan oleh Syaikh Al-Albani di Ash-Shahihah no. 1527

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: